24 May 2009

Satu lagi kerja gila?


Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua. Semoga anda semua berada dalam keadaan sihat dan ceria selalu.

Hari ini saya ingin bercerita berkenaan satu lagi kerja gila saya.

Saya dan tiga rakan gadis saya memulakan Ahad yang indah ini seawal 9.45 pagi, namun terlewat sehingga 10.15 pagi... disebabkan engkau, penulis!

(Maaf rakan-rakan, saya buntu memikirkan kostum ronggeng yang sesuai memandangkan jeans saya sedang menunggu giliran untuk disidai, dan sehelai lagi entah hilang ke mana. Peringatan: Ingatlah bahawa saya ini seorang perempuan yang tidak begitu banyak masa untuk membeli-belah, makanya semuanya sangat terhad. *Malu....*)

Kami menuju ke Sunway Piramid dengan sebuah kereta berwarna hitam yang dipandu oleh pemilik kereta hitam itu. Nama pemiliknya ialah, oh ya. Kami berempat menuju ke Sunway Piramid dengan imej yang anggun dan menawan.

(Nampak tak? Saya sudah berjaya menukar topik supaya tidak perlu menyatakan nama pemilik kereta tersebut. Itu merupakan antara misteri blog ini. Hahaha! Misteri ke?)

Namun saya dengan jujurnya menyatakan, saya ke sana dengan satu niat yang saya rasa, tidak sama dengan niat utama mereka ke Sunway Piramid. Saya hanya mahu meluangkan masa terluang bersama mereka memandangkan sudah lama tidak bersua muka walaupun hidup berdekatan.


Apa niat mereka yang tidak sama dengan niat saya?

Berkaraoke.

Ini kali kedua saya ke tempat karaoke. Pertama kali dahulu dengan kakak kedua saya, mari saya namakan dia Suzana (ya tentulah bukan nama sebenar.) Saya dan kakak saya itu menuju ke The Mines pada suatu hari. Dia begitu mahu saya berkaraoke bersamanya, namun saya tidak mahu. Saya tidak begitu faham apa hebatnya berkaraoke. Saya berkaraoke di rumah, boleh dikatakan setiap hari. Buka laptop, buka Winamp ataupun Window Media Player, klik pada lagu yang ingin disumbangkan, lantas melalaklah. Percuma, gratis,
free dan Paulina. Okey, Paulina itu bukan istilah percuma dalam apa-apa bahasa. Saya tiba-tiba teringat satu watak dalam cerita luar negara yang bernama Paulina, sangat cantik orangnya. (Seorang yang tidak fokus membuat kerja gamaknya dia ini.)

Fine~ ke topik asal. Mana tinggal tadi? Ya, saya pertama kali ke tempat karaoke bersama kakak kedua saya. Hmm... entah apa gunanya saya berikan dia nama samaran tadi. Baiklah, bermula semula. Ya, pertama kali ke tempat karaoke bersama Suzana. Tempatnya sangat asing dan kecil. Saya sedikit rimas. Itulah yang mereka gelarkan, 'Karaoke Jamban'. Huh, menulisnya sahaja membuatkan saya tersipu-sipu malu. Kasar sungguh istilahnya. Namun itulah hakikatnya. Kecil, seperti bilik termenung itu. Sama kecilnya namun yang ini ada bunyi-bunyi gitar, drum dan kastanet. Malah, ada suara mirip-mirip Siti Nordiana dan Achik Spin.

Waddehel, man! Apa lagu yang mereka nyanyikan itu?! Mengapakah Suzana membawa saya ke kancah ini??? Dia memilih-milih lagu yang ingin disumbangkan. Saya tabahkan diri mendengar sumbangannya, sehinggalah dia memilih lagu kedua yang saya tidak mahu ingat apa tajuk lagunya, namun saya ingat, saya ajak dia balik dengan begitu tekad, dan terus membuka pintu tempat kecil itu, dan menjadi peramah pada adik-adik rempit yang ramai menunggu di luar.

"Adik, nak nyanyi lagu tak? Sambungkan kami punya. Percuma ni, kami dah bayar tadi. Adik nyanyi la lagu apa yang adik nak."

Saya mempelawa dengan sengihan menggoda, ternyata adik-adik rempit itu terkedu. Mereka pandang saya dengan muka 'waddehel, man!' yang saya reaksikan awal-awal tadi. Tetapi selepas dijelaskan kembali, adik-adik rempit itu masuk ke tempat kecil itu dengan sinar wajah yang sangat ceria. Suzana akur dengan ketegasan saya dan dia ketawa terkekek-kekek melihat reaksi saya. Saya terasa hendak pitam kerana lagu-lagu yang disediakan begitu terhad dan hanya dalam kelompok Scoin, Spin, Arrow, Siti Nordiana, Syura dan New Boyz.

Itu kisah kebencian saya pada karaoke.

Bukanlah benci sangat sebenarnya, tetapi tidak berminat kerana sikap segan saya yang tahap melampau. Menyanyi dengan gaya yang agak bersungguh, siap ada mikrofon dan lirik lagu. Namun kali ini, saya akur ke tempat karaoke lagi demi rakan-rakan gadis saya. Meluangkan masa bersama. Saya awal-awal sudah beritahu kepada Melissa (bukan nama sebenar juga), yang saya tidak mahu menyanyi... saya hanya mahu duduk sambil melayan mereka menyanyi.

Tidak diendahkan.

Melissa tanya mahu lagu apa sambil menghulurkan mikrofon.

Saya gelak. Mengharap saya masih tidak perlu berkaraoke.

Melissa sudah menekan-nekan alat kawalan jauh, sedia memilih lagu.

Tanpa saya sedar, saya berkata, "Rossa ada?" (Kau ni betul ke tak minat?)

Maka lagu 'Aku Bukan Untukmu' dendangan Rossa yang disumbangkan oleh saya merupakan lagu karaoke pertama saya. Segan juga sebenarnya walaupun sepatutnya dengan mereka-mereka itu, tidak ada apa yang perlu disegankan. Saya memang tidak minat berkaraoke sebenarnya... sangat tidak berminat. Namun saya gila agaknya, saya nyanyikan juga. Suara saya bergema-gema di dalam bilik itu. Pelik bunyinya. Nada tinggi sangat gagal. Tetapi, ah, redah sajalah. Yang pasti lagu-lagu di sana lebih banyak pilihan, agak
up-to-date walaupun ada rakan yang tetap memilih irama dangdut. Hahahaha u know who u are, ladies!

Akhirnya saya sedar, berkaraoke itu bukan seperti masuk Akademi Fantasia mahupun One In A Million. Tidak perlu menyanyi sedap-sedap dan tiada penguasaan pentas. Ini kawasan boleh
pitching lari. Lontarkan sajalah, itu salah satu cara melepaskan tekanan. Segala stres kerja, masalah rumah tangga, kekacauan jiwa meronta, sedikit sebanyak agak terlupa sebentar dengan lalakan sendiri mahupun rakan-rakan. Saya masih segan sekiranya ada yang mengajak saya berkaraoke, mungkin ini kerja gila saya yang saya tidak begitu mahu ulangi, tidak seperti bowling dan paintball mahupun futsal, buah salak dan warna-warna meriah, namun sekiranya ada rakan-rakan yang mengajak dan saya agak gila ketika itu, tidak mustahil akan ada kali ketiga.



Wassalam.

6 comments:

leonhart said...

hahahahaha....
funny sungguh la u ni Dolly! ;P

x sangka post kali ni sungguh misteri...rasa cam baca novel penyiasatan pule...hehehe

bile la i akan dpt dgr suara emas u tu...kata org, memang ade aura2 rossa gitu...ni yg membuatkan i nak sgt dgr ni...tapi before that, i akan masih diselubungi misteri...hehehe

aku-H said...

cit!!
segan n x mau lg!!
agak2 mcm byk jgk ko nyanyi rtu..
hahaha..mmg byk pn..
x perlu bdusta whi penulis!!
sronok ilang tensyen dgn karok ne..
siap nyanyi lagu q-face wei!!syial!!
Melisa?!!
adekah itu aku?
damn!!letak ayu raudah lain kali!!

La La La said...

leonhart, bila nak dgr?
misteri soalan tu.. hehe

aku-H,
serius dow aku xmahu..
next time, xyah la karaoke lg..
lepak minum2, main bowling ke..
aku rase lebih manis.. haha!

o_o said...

heheh..still x suka ek?
ok,xpe2..next time kita tgk muvie/anything else k
tapi serius sore anda bestla...huhu

leonhart said...

haha...soalan je dah misteri,
apatah lagi jawapannya...hehehe ;P

La La La said...

O_O,
hehehe bkn la tak suka..
i mean, lets do something else..
selain dok dlm bilik tu, melalak.
hehe thanks utk pujian itu.
sgt janggal dgr suara sendiri.

leonhart,
hehehe, tgk la kalau ade rezeki..
saya buat album, beli la nnt.
hahahahahaha! *tipu tu*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...